Berita  

BREAKING NEWS: Haris Azhar lalu Fatia Divonis Bebas di dalam Kasus Lord Luhut

BREAKING NEWS: Haris Azhar lalu Fatia Divonis Bebas di area pada Kasus Lord Luhut

Berita Terkini Hari IniMelex.id Haris Azhar serta Fatia Maulidiyanty dijatuhi vonis bebas penjara pada tindakan hukum pencemaran nama baik terhadap Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan.

Vonis itu dibacakan oleh Ketua Majelis Hakim, Cokorda Gede Artahana di dalam Pengadilan Negeri Ibukota Timur (PN Jaktim), Awal Minggu (8/1/2024).

“Membebaskan terdakwa Haris Azhar dari semua dakwaan. Membebaskan terdakwa Fatia Maulidiyanty dari semua dakwaan,” kata Hakim Cokorda di tempat ruang persidangan, Senin.

Direktur Lokataru Haris Azhar (kiri) serta Koordinator KontraS Fatia Maulidiyanti (kanan) ketika menjalani sidang lanjutan perkara pencemaran nama baik di area Pengadilan Negeri Ibukota Indonesia Timur, Awal Minggu (17/7/2023). [Suara.com/Alfian Winanto]
Direktur Lokataru Haris Azhar (kiri) dan juga Koordinator KontraS Fatia Maulidiyanti (kanan) ketika menjalani sidang lanjutan persoalan hukum pencemaran nama baik dalam Pengadilan Negeri Ibukota Timur, Hari Senin (17/7/2023). [Suara.com/Alfian Winanto]

Majelis Hakim memutuskan Haris kemudian Fatia tiada melakukan langkah pidana pencemaran nama baik terhadap Luhut.

Selain itu, Majelis Hakim juga menyatakan bahwa unsur penghinaan, unsur pencemaran nama baik, unsur menyebarkan berita bohong tiada terbukti selama proses persidangan.

Tuntutan Penjara

Sebelumnya, Haris Azhar dituntut 4 tahun penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU) di dalam tindakan hukum pencemaran nama baik Luhut. Sementara Fatia dituntut 3,5 tahun penjara.

JPU meyakini Haris serta Fatia melanggar Pasal 27 ayat 3 juncto Pasal 45 ayat 3 Undang-Undang ITE juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Dakwaan Jaksa

Dalam perkara ini, Haris serta Fatia didakwa oleh jaksa mencemarkan nama baik Luhut Binsar Pandjaitan.

Jaksa menyatakan pernyataan Haris dan Fatia pada sebuah video yang digunakan diunggah melalui akun YouTube milik Haris telah mencemarkan nama baik Luhut.

Video yang disebutkan berjudul ‘Ada Lord Luhut di dalam Balik Relasi Ekonomi-Ops Militer Intan Jaya!! Jenderal BIN juga Ada1! >NgeHAMtam’. Hal yang dibahas di video itu adalah kajian cepat Koalisi Bersihkan Indonesia dengan judul ‘Ekonomi-Politik Penempatan Militer di dalam Papua: Kasus Intan Jaya’.

Haris dan Fatia didakwa Pasal 27 ayat 3 juncto Pasal 45 ayat 3 Undang-Undang ITE, Pasal 14 ayat 2 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946, Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946, juga Pasal 310 KUHP. Setiap pasal yang dimaksud di-juncto Pasal 55 ayat 1 KUHP.

Sumber : Suara.com